Wednesday, June 12, 2019

Berdoalah


Wednesday, April 17, 2019

AKHLAK YANG HEBAT

Akhlak pertama: Tidak menyakiti orang lain.
Akhlak kedua: Menjauhkan bahaya.
Akhlak ketiga: Memiliki rasa malu.
Akhlak keempat: Adab dalam berbicara.
Akhlak kelima: Jangan berdusta.
Akhlak keenam: Jangan bertengkar dan jangan suka membantah.

Saturday, March 16, 2019

Petua Tradisional Untuk Mengawal Kencing Manis

Setiap penyakit ada ubatnya. Di samping usaha dan ikhtiar untuk mengubati penyakit kencing manis atau lebih dikenali sebagai diabetis, mengawal pemakanan adalah juga merupakan usaha untuk mengekang penyakit itu agar dapat bertahan dari terus merebak. Rawatan dan nasihat doktor perlu dipatuhi dan elakkan diri kita daripada menjadi mangsa kepada pengambilan ubat tanpa kawalan. Adakalanya, pesakit mungkin akan 'bercakap besar' apabila tahap gulanya menurun apabila diuji setelah makan 'ubat ajaib'. Sedangkan bahan yang dikatakan ubat itu hanyalah dapat mengelirukan alat bacaan tahap gula sedangkan kandungan gula pada hakikatnya masih tinggi. 

Akibatnya, dengan keyakinan tidak tepat ini dan ditambah pula ketagihan pada gula yang sedia ada akan membuatkan pesakit kembali kepada tabiat pemakanan lama mereka. Kesannya, ubat yang dianggap ajaib itu mungkin merencatkan tindakbalas tubuh yang normal dan membawa kepada kesihatan yang makin cepat menurun. Apalagi kalau ubat itu sendiri ada bahan terlarang yang membawa kerosakan kepada organ dalaman seperti buah pinggang, hati dan jantung.

Berjagalah sebelum kena tetapi kalau dah ditakdirkan  berwaspadalah kerana diabetis adalah penyakit kronik yang tidak berjangkit pada orang lain tetapi penyakit itu melemahkan badan pesakit dengan cepat jika tidak dikawal. Kawal pemakanan dan buat latihan fizikal mengikut nasihat doktor.

Berikut adalah petua untuk bertahan kencing manis secara tradisional.



1. Daun buluh kuning jemur sehingga kering. Ambil 2 atau 3 helai dan rebus dengan 5 gelas air.
Jadikan 2 gelas sahaja dan apabila sejuk, minum sekerap 3 kali sehari. Sekali minum ¾ gelas kecil.






2.     Beli ½ kilo rebung buluh kuning basuhkan. Rebus dengan ½ kilo kulit kerang baru. Rebus
menggunakan periuk tanah dengan memasukkan 1 ½ liter air dengan api sederhana.


3.    Goreng petai belalang tanpa minyak. Ditumbuk bijinya sehingga halus seperti kopi sehingga halus dan ambil beberapa sudu, ditambah dengan air panas. Campurkan dengan air dan diminum. Amalkan selama 5 minggu sebanyak 2 kali sehari. Jika boleh amalkan selalu seperti meminum kopi.


4.    20 helai daun sirih direbus dengan 4 gelas air sehingga tinggal 2 gelas sahaja. Angkat dan biarkan suam. Jadikan ia minuman.


5.    Amalkan memakan bawang putih selalu. Kawal jarak bila bercakap kerana nafas anda berbau bawang putih.



6.     Segenggam daun dedap dicampur dengan 3 hingga 4 gelas air. Rebus dan diminum. Amalkan 1
hingga 2 kali sehari sebanyak 1 gelas setiap hari.

Thursday, September 27, 2018

AMALAN MURAH REZEKI

Di dalam pelayaran kapal pinis, ada masanya kita akan memancing untuk mendapat ikan. Ikan itu dijadikan lauk, selebihnya digaramkan untuk dibuat kering. Memancing ini ada caranya; untuk mendapat ikan yang kecil, kita perlukan umpan yang kecil. Untuk ikan yang lebih besar maka perlu dibubuh umpam yang lebih besar lagi.

Begitu juga dalam kehidupan ini. Untuk mendapat rezeki yang lebih perlu memberikan sedekah yang lebih. Jangan bakhil, jangan kedekut. Berinfaqlah. Carilah rezeki yang halal kerana padanya ada keberkatan. Bersedekahlah dengan sumber daripada rezeki yang halal. Jangan sesekali mencari pendapatan dengan cara yang dilarang.

Nak beri sedekah pada siapa? Berikan pada ibu dan bapa kita sebagai HADIAH selain daripada tanggungan kewajipan anak kepada kedua ibu bapa. Jika bulanan dah beri itu kewajipan. Yang dimaksudkan ini SPECIAL award. Mulakan semaksimum ikhlas, mulakan dengan RM100 hari ini atau nanti bila bertambah buat setiap hari. Nanti rezeki anda mendapat limpahan RM1000 sehari. Yakin, yakin, yakin.

Selain doa, solat dhuha, bacaan surah al-waqiah.
Jangan sesekali tinggalkan SEDEKAH.

Wednesday, March 15, 2017

BOTIDADA, CERTIDADI

Bodoh tidak dapat diajar, cerdik tidak dapat diikut.
Ungkapan lain: Bodoh tak dapat diajar, pandai tak dapat mengajar.

1. Orang yang tidak mahu ditunjuk ajar langsung.


2. Berlagak pandai dan tidak mahu menurut bicara orang.


3. Keras kepala tanpa ilmu dan masih melakukan kesalahan meskipun telah mengalaminya sebelum itu.




Thursday, September 29, 2016

Bangsa Mulia Menjunjung Agama

Mulia bangsa berbudi bahasa
Mulia umat hidup beradat
Mulia anak sempurna akhlak
Mulia tua sempurna agama
Islam dan adat hidup menyatu
Ibarat mata putih dan mata hitam
Rosak yang putih binasa yang hitam
Rosak yang hitam binasa yang putih
Dianjak layu diumbut mati
Bila dibuang membawa malang
Bila dianjak membawa rosak
Bila diungkai aib terburai
Bila dipisah hilanglah maruah

Friday, September 16, 2016

AMALAN UNTUK MENYINGKIRKAN TETAMU YANG NAIK KEPALA




WA HIYA TADZRUUHUR RIYAAHU WA KAANALLAHU ‘ALAA KULLI SYAI’IN MUQTADIRAA, RABBANAKASYIF, ANNAL ADZAABA INNA MUKMINUUNA YAUMAIDZIN YASHDURUN INFIRUU KHIFAAFAUW WATSIQAALAA.

Kemudian tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Wahai Tuhan kami, lenyapkanlah dari kami azab itu. Sesungguhnya kami akan beriman. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam -macam. Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan atau merasa berat.

Rumah kita, tanah kita adalah milik kita. Jika ada tetamu yang datang secara baik pada mulanya tentulah mereka akan diraikan. Kita raikan mereka seperti tetamu. Dan selagi mereka berada dalam tanah kita dengan cara baik selagi itulah mereka tetamu tetapi setelah sekian lama menjadi tetamu mereka pulak mahu menjadi tuan rumah. Maka amalkan selalu ayat-ayat di atas, dengan beranggapan mereka adalah tetamu. Amalan ini sudah pasti menjadikan tetamu yang bukan sahaja lama bertandang malah tetamu yang telah beranak-pinak pun akan meninggal tanah ini. Marilah kita sama-sama amalkan agar tetamu-tetamu itu segera meninggalkan rumah kita.